DOA NOVENA PANGGILAN OBLAT (HARI KETUJUH-27 MEI)

Bekerja Bagi Kerajaan Allah

Injil Tuhan kita Yesus Kristus menurut Santo Yohanes

(Yoh 4: 31-38)

Sementara itu murid-murid-Nya mengajak Dia, katanya: “Rabi, makanlah.” Akan tetapi Ia berkata kepada mereka: “Pada-Ku ada makanan yang tidak kamu kenal.” Maka murid-murid itu berkata seorang kepada yang lain: “Adakah orang yang telah membawa sesuatu kepada-Nya untuk dimakan?” Kata Yesus kepada mereka: “Makanan-Ku ialah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaan-Nya. Bukankah kamu mengatakan: Empat bulan lagi tibalah musim menuai? Tetapi Aku berkata kepadamu: Lihatlah sekelilingmu dan pandanglah ladang-ladang  yang sudah menguning dan matang untuk dituai. Sekarang juga penuai telah menerima upahnya dan ia mengumpulkan buah untuk hidup yang kekal, sehingga penabur dan penuai sama-sama bersukacita. Sebab dalam hal ini benarlah peribahasa: Yang seorang menabur dan yang lain menuai. Aku mengutus kamu untuk menuai apa yang tidak kamu usahakan; orang-orang lain berusaha dan kamu datang memetik hasil usaha mereka.”

Apakah yang dimaksud dengan bekerja bagi Yesus? Dan bagi saya kali ini, untuk apa saya bekerja? Apakah kita terlalu banyak bekerja atau malah terlalu sedikit? Paus Fransiskus menulis: “Pekerjaan adalah sarana untuk ambil bagian dalam karya keselamatan, kesempatan untuk mempercepat datangnya Kerajaan Allah, untuk mengembangkan bakat dan kemampuan kita, dan untuk menempatkan aneka talenta tersebut dalam pelayanan kepada masyarakat dan komunitas persaudaraan. […]  Pekerjaan St. Yusuf  mengingatkan kita bahwa Tuhan sendiri, yang menjadi manusia, tidak meremehkan suatu pekerjaan. Hilangnya pekerjaan yang mempengaruhi begitu banyak saudara dan saudari kita akibat pandemi Covid-19 telah meningkat, harus menjadi suatu  panggilan untuk meninjau prioritas kita. “Yesus memilih penjala ikan dan membuat mereka menjadi “penjala” manusia. Betapa agung martabat ini — melalui panggilan— di mana Yesus mengenali dan, pada saat yang sama, menganugerahkan kepada manusia dan tindakannya, rahmat pekerjaan! Buah dari pekerjaan biasanya adalah makanan: “Jika ada Yang tidak mau bekerja, janganlah mereka makan,” kata St. Paul kepada Jemaat di Tesalonika. Makanan Yesus adalah “Melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaannya “. Inilah martabat pekerjaan Yesus dan, martabat dari semua “pekerjaan” di mana kita dipanggil untuk melaksanakan: kehendak dan pekerjaan Tuhan.

Karisma berbicara kepada kita:

St. Eugenius de Mazenod, sering menulis kepada misionarisnya, mengingatkan mereka bagaimana kerja dan istirahat harus diatur sesuai kehendak Tuhan:

Siang dan malam, pekerjaan Bapa kita ada di pikiran saya dan saya tidak bisa beristirahat. Tidak mungkin mereka menanggungnya semuanya: hal itu sungguh menyiksaku. Berapa lama lagi  hal yang sungguh ternilai ini akan berlangsung  di kota kudus kita,Aix ? Dari sini saya dapat melihat Suzanne memaksakan suaranya dalam Gereja besar itu. Apakah mungkin dadanya tidak menderita karenanya? Dan Courtes, bukankah dia juga memaksa dirinya sendiri ketika berkhotbah di gereja meskipun hanya gereja yang kecil? setidaknya biarkan tidak ada yang berpikir untuk bergabung dalam pekerjaan ini yang lain bekerja apapun. Buatlah rencana ke depan; itu mutlak sangat diperlukan dan saya benar-benar berharap mereka beristirahat sebulan penuh setelah kelelahan yang berlebihan itu. Ketika saya mengatakan istirahat, maksud saya adalah penghentian total dari berkhotbah setidaknya untuk mereka yang sudah lama melakukannya, dan yang lainnya yang lelah dengan pekerjaan yang lebih singkat namun melampaui kekuatan mereka. Kamu cukup hanya dengan menolak permintaan apa pun dan tidak takut untuk memberikan alasannya, mereka semua harus mengerti bahwa manusia tidak terbuat dari besi dan yang bahkan besi sekalipun dapat habis.

Apakah kita bekerja terlalu sedikit atau terlalu banyak? Dalam apa atau pada siapa kita menempatkan harapan kita? Apa yang sebenarnya menjadi “pekerjaan” kita? Marilah kita berdoa agar, seperti Santo Yusuf, tindakan kita sehari-hari, pekerjaan kita, dan proyek hidup kita dapat dihidupi dalam kehendak Tuhan, dengan kerendahan hati dan dedikasi, sadarilah bahwa Tuhan adalah awal dan akhir dari segalanya dan bahwa Dia telah memilih kita untuk menjadi rekan dalam pekerjaannya.

Terjemahan oleh Yr. Marvinio Andhika (Yuniores Kelas 2)